Rabu, 06 Mei 2015

Suka Duka Anak Psikologi

Kalian mesti tahu gimana suka dukanya jadi anak Psikologi. Khususnya suka duka ketika nyari OP (Orang Penelitian) buat praktikum.

Dulu waktu SMP atau SMA, bahan penelitian kita kan paling cuma bawa jenis tanaman, bawa kodok,  serangga, cairan cuka, mentega basi, air jeruk, de el el. Nah sekarang pas kuliah, berhubung aku ngambil Psikologi, yaa bahan penelitiannya adalah manusia. Yang namanya manusia kan karakternya beda-beda, kemauannya juga beda-beda.

Pokoknya kalo dianalogikan, OP itu adalah sejenis makhluk yang sangat misterius. Makhluk yang kadang bisa jadi malaikat penolong, tapi seringnya sih udah kaya kawanan begal yang suka bikin takut, khawatir, deg-degan gak karuan.

Malaikat penolong, karena doi mau bantuin kita praktikum. Tapi kalo doi tiba-tiba gak ngasih kabar, tiba-tiba gak bisa dihubungi, atau bahkan tiba-tiba gak bisa datang. Udah... bye! Tamat riwayat lo jadi mahasiswa Psikologi!

Tau gak, nyari OP itu udah kaya nyari jodoh. Susaaaah banget. Pernah waktu itu aku nyari OP, eh setiap orang yang ditanya ternyata udah pada sold out, alias udah jadi milik orang lain. Rasanya cuma aku yang belum juga dapet pasangan hidup #eh

Jadi curhat. Suatu hari aku pernah minta someone buat jadi OP, dan doi udah bilang oke. Eeeh esok harinya doi tiba-tiba bilang, "Maaf Riksa sekarang aku udah jadi OP orang". Jleb banget kan, siapa yang berani-beraninya nikung dari belakang?!

Terus aku juga pernah rebutan OP sama temen aku. Sampe nyuruh si doi buat milih diantara kita berdua. Tau gak, rasanya tuh seneng banget banget banget ketika doi ternyata lebih milih aku daripada temen aku itu.

Aku juga pernah minta someone buat jadi OP, terus doi bilang "Maaf Riksa jam segitu aku ada kuliah". Tapi esok harinya, ternyata doi udah jadi OP temen sekelas aku, dengan alasan "Ternyata jam segitu aku gak ada kuliah, aku salah lihat jadwal".

Terlepas dari semua itu, OP juga adalah makhluk yang sangat spesial. Kalau doi gak tahu alamat kampus atau gak tahu letak laboratorium Psikologi dimana, terpaksa kita harus menjemput doi dimanapun posisinya. Lebih parah lagi kalau udah mah rumah doi jauh, nyasar, dan gak tahu saat itu lagi ada dimana. Udah... bye!

Pernah saat itu aku punya OP, doi tiba-tiba gak bisa dihubungi, dari malam sampai hari H gak ada kabar. Sebagai praktikan aku butuh kepastian dong. Akhirnya jam 7 pagi sebelum berangkat kuliah aku terpaksa datang ke kosannya. Tuh kan bener ternyata dia masih tidur, padahal kita janji jam 8.

Lebih spesial lagi, kalau persyaratan OPnya adalah anak kecil. Aduuuuh itu ritualnya banyak banget. Mulai dari mencari, kenalan, ngajak ngobrol, ngajak maen, dijajanin. Beuuuuh roaming banget PDKTnya. Eeeeh pas hari H doi rewel, gak mau lepas dari mamahnya.

So, anak Psikologi itu harus gak tahu malu, bahkan bisa dibilang malu-maluin. Iyalah, kan harus ngajak kenalan orang, so kenal sama orang, dan minta kontak orang yang gak kita kenal sebelumnya (buat yang lagi nyari jodoh, suka menyelam sambil minum air hahaha). Soalnya kalau gak gitu, kita gak akan bisa dapet OP buat praktikum.

Tapi sesulit apapun itu, kalo kita udah jatuh cinta sama Psikologi dan yakin Allah akan menolong kita, akan selalu ada jalan ko. Buktinya, dari sekian banyak praktikum yang aku jalani, bahkan satu praktikum butuh 5 orang OP sekaligus pun, Alhamdulillah ada aja orang yang nyantol, yang mau jadi OP aku.

1 komentar: